Cerpen: Ketika Pintu Cahaya Langit Terbuka

oleh -
Gambar: Ilustrasi

Cerpen dengan judul “Ketika Pintu Cahaya Langit Terbuka”, ini mengisahkan tentang fenomena siswa nakal, guru killer serta siswa penurut. Yang pada akhir perjalannya terjadilah hal yang bikin pembaca bertanya-tanya. “Kok bisa?”. Silahkan baca hingga akhir. Semoga manfaat…

~Karena Itu Menyenangkan!~Eca&Eci POV

       “Melan!! Woy! Kamu dipanggil noh sama Pak Kumis!!”, teriak Anik dari kejauhan. Melan yang saat itu bersembunyi di bawah meja sembari membaca novel cekat mendongak—menoleh ke arah Anik yang berada di ambang pintu.

        “Aduh!! Emang harus sekarang Nik?”, tanya Melan sembari bangkit  dari persembunyiannya.

        “Gak!! Nunggu semut lahirin anak gajah!! Yah, sekarang lah!! Kamu mau bebek-bebek an(jalan jongkok) di bawah?”

        “Duh iya-iya!!”, pasrah Melan. Dengan malas ia melangkahkan kakinya ke kantor.

        “Halo pak..ada apa??”, tanya Melan tanpa mengucapkan salam sebelum masuk. Ni’am yang sedang meneliti pekerjaan tugas muridnya cekat menoleh ke arah Melan dengan tampang garangnya.

         “Kamu itu!! Ucap salam dulu sebelum masuk!! Santri model apa kamu!!”, celoteh Ni’am membuat Melan ingin menutup telinganya.

         “yah, santri model ponpes DARUL HISYAM lah pak!! Emang sejak kapan santri kayak artis, pake acara model-model segala?”, balas Melan tanpa raut muka takut sama sekali.

         “Kamu ya!! Cepet turun ke bawah!! Saya hukum kamu bebek-bebek an 3x”.

         “Ha?? Sendirian pak?”, kejut Melan menganga lebar—ia tak percaya dengan hukuman yang diberikan guru di depannya itu.

         “ya iyalah !!”

        “Tapi kenapa saya bebek-bebek an pak? Padahal dari tadi saya Cuma diem di kelas..”, tanya Melan dengan tampang polosnya.

        “Kamu itu banyak melakukan kesalahan.. Kamu gak ngerjain PR biologi dan kamu malah ngelawan sama ucapan saya”.

       “Oh begitu..”

      “Udah turun sana!!”, seru pak kumis itu.

      “Halah pakk..”, keluh Melan sembari mengerucutkan bibirnya.

      “Kenapa?, kamu mau protes?”

      “Iya lah pak, gini lo pak..kan kalo sendiri itu sepi, jadi pak kum—eh, maksud saya pak Ni’am gak mau nih sekalian nemenin saya bebek-bebek an?”, kalimat yang Melan ucapkan berhasil membuat Ni’am marah besar.

      “MELAN!!”

      “Cantikkk..”, tambah Melan cengengesan..

      “Saya tambah hukumanmu!! Bebek-bebek an 5x!”, geram Nia’m yang berhasil membuat Melan ketakutan.

      “Iya-iya pak..”,psrah Melan meninggalkan Pak Kumis yang masih  terbalut emosi itu. Hendak kelua dari ruangan—Melan membalikkan tubuhnya kembali dan berucap, ”Pak Ni’am beneran nih gak mau nemenin orang cantik bebek-bebek an?”

      “MELAAAAANN!!”, teriak Ni’am membuat Melan segera pergi dari ruangan—karena takut didengar oleh Pak Asir {kepala sekolahnya} dan nanti juga memarahinya.

      “Gimana?”, tanya Anik yang kebetulan berpapasan dengan Melan yang lari terbirit-birit di koridor sekolah.

      “Huh, sama aja..walaupun aku udah nyamperin tuh Pak Kumis..alhasil aku juga disuruh bebek-bebek an..”, jawab Melan sembari mengatur nafasnya.

       “Yah kamu sih..mancing emosi Pak Kumis..”

       “Yee…ngapain juga aku mancing emosi, mending aku mancing ikan aja kan lumayan buat ngisi perut”, lagak Melan membuat Anik menggeleng-gelengkan kepalanya. Ia tak habis pikir dengan kelakuan temannya itu.

       “Punya temen gini amat..Au Ah..”, Kelas 8  DARUL HISYAM memang sudah amat terkenal kenakalannya. Tidak hanya di mata guru dan wilayah pondok saja, bahkan wali santri ponpes DARUL HISYAM juga tau itu.

Baca juga: Contoh Cerpen Santri Tentang Hidup Baru di Pesantren