Rumus Belajar I’rob dengan Cepat

oleh -
Rumus Belajar I’rob dengan Cepat

Rumus belajar I’rob dalam bahasa Arab sebenarnya cukup mudah asal Anda sudah paham apa itu I’rob, gunanya untuk apa, dan tahu komposisinya. Setelah itu tinggal praktek dan praktek.

Cara ini kami berikan berdasarkan pengalaman selama belajar ilmu Nahwu di pesantren khususnya tentang I’rob.

Baik, mari kita mulai belajar I’rob.

I’rob adalah perubahan tanda baca (baik itu berupa harkat maupun huruf) pada akhir kalimat.

Kegunaan belajar I’rob adalah supaya Anda paham tentang kedudukan sebuah kalimat (kata dalam bahasa Indonesia) tatkala praktek baca kitab kuning. Untuk rumus membaca kitab kuning silahkan baca tulisan berikut.

Baca juga: Rumus Membaca Kitab Kuning Termutakhir

Komposisi yang biasa adalah seperti ini:

Bila ada Fiil (kata kerja) maka gandengannya adalah Fail (pelaku) dan Maf’ul (objek pekerjaan) contoh: ضَرَبَ زَيْدٌ عَمْرًا. Kalam tersebut terdiri dari Fiil (ضَرَبَ) + Fail (زَيْدٌ) + Maful (عَمْرًا)

Kalau ada Mubtada’ (kalimat awalan yang terbuat dari isim ma’rifat) maka gandengannya adalah khabar mubtada, contoh:زَيْدٌ ضَارِبٌ. Kalam tersebut terdiri dari Mubtada (زَيْدٌ) + Khabar (ضَارِبٌ)

Bila ada huruf Jer biasanya ada isim sesudahnya yang dibaca khafaz atau jer, contoh: بِزَيْدٍ. Kalimat ini terdiri dari Huruf Jer (بِ) + Isim yang dibaca jer (زَيْدٌ).

Dan seterusnya…

Susunan dan kedudukan semacam itulah yang perlu Anda pahami dalam belajar I’rob.

Kemudian agar Anda tidak kehilangan arah dalam mempraktekkannya ke dalam kitab kuning, silahkan hafalkan tanda-tanda I’rob berikut ini:

Tanda-tanda I’rob dasar lengkap dengan contohnya

Untuk pemula silahkan hafalkan hingga luar kepala contoh I’rab berikut ini:

 ١. (جَاءَ زَيْدٌ) وَإِعْرَابُەُ = (جَاءَ) فِعْلٌ مَاضٍ مَبْنِيٌّ عَلَی فَتْحَةٍ ظَاهِرَةٍ فِي آخِرِەِ. (زَيْدٌ) فَاعِلُهُ وَهُوَ مَرْفُوْعٌ وَعَلَامَةُ رَفْعِەِ ضَمَّةٌ ظَاهِرَةٌ فِي آخِرِهِ.

٢. (رَأَيْتُ زَيْدًا) وَاِعْرَابُهُ = (رَاَيْتُ)  فِعْلٌ مَاضٍ مَبْنِيٌّ عَلَی السُّکُونِ لِلتِّصَالِهِ بِضَمِيْرِ رَفْعٍ مُتَحَرِّكٍ وَهِيَ التَّاءُ. وَالتَّاءُ ضَمِيْرُ الْمُتَکَلِّمِ الْوَحْدَە. ضَمِيْرٌ بَارِزٌ مُتَّصِّلٌ مَبْنِيٌّ عَلَی الضَّمِّ فِي مَحَلِّ رَفْعٍ فَاعِلُەُ. (زَيْدًا) مَفْعُوْلٌ بِهِ وَهُوَمَنْصُوْبٌ وَعَلَامَةُ نَصْبِهِ فَتْحَةٌ ظَاهِرَةٌ فِي آخِرِەِ.

= ٣. (مَرَرْتُ بِزَيْدٍ) وَاِعْرَابُه

I’rabnya lafaz مَرَرْتُ sama dengan lafaz رَأَيْتُ

بِزَيْدٍ) اَلْبَاءُ حَرْفُ جَرٍّ (زَيْدٍ) مَجْرُوْرٌبِالْبَاءِ وَعَلَامَةُ جَرِّەِ کَسْرَةٌ ظَاهِرَةٌ فِي آخِرِەِ. اَلْجَارُ وَالْمَجْرُوْرُ مُتَعَلِّقٌ بِمَرَرْتُ

٤. (لَمْ يَنْصُرْ) وَاِعْرَابُهُ = (لَمْ) حَرْفُ جَزْمٍ وَقَلْبٍ (يَنْصُرْ) فِعْلٌ مُضَارِعٌ وَهُوَ مَجْزُوْمٌ بِلَمْ وَعَلَامَةُ جَزْمِهِ السُّکُوْنِ لِاَنَّهُ فِعْلُ الْمُضَارِعِ الصَّحِيْحِ الْآخِرِ. وَالْفَاعِلُ ضَمِيْرٌ مُسْتَتَرٌ فِيْهِ جَوَازًا تَقْدِيْرُەُ هُوَ.

Ketika Anda sudah hafal apa yang telah penulis uraikan di atas lengkap dengan contohnya maka insyaallah urusan I’rab akan mudah diterapkan kepada beberapa kalam lain yang sama dengan bentuk lafaz yang berbeda.

Penulis: Mukhlis