di , ,

Mbah Moen dalam Kenangan Santrinya

Mbah Moen dalam Kenangan Santrinya
Kenangan santri Mbah Moen Sarang saat masih mondok di Pondok Pesantren al-Anwar

Tarim – Pagi kemarin, kita semua dikejutkan dengan kabar wafatnya Syaikhina wa murobbi ruuhina Al-Allamah Mbah Kiai Maimoen Zubair di Tanah suci Mekkah. Seorang pendidik dan pengayom ummat sejati. 6 tahun lebih saya mengaji dan berguru kepada beliau. Dan saya masih ingat di bulan Ramadhan kemarin, ketika beliau menghatamkan kitab Tanbihul Mughtarrin di hari selasa, beliau menjelaskan kepada kami bahwa hari selasa adalah hari wafat para ulama dan para kekasih Allah Swt, bahkan abah dan buyut-buyut beliau juga wafat di hari selasa. Beliau pernah berkata :

“Selasa itu hari Allah menciptakan gunung. Gunung itu kata Allah menjadi pasak-pasak bumi, begitupula orang alim menjadi paku bumi bagi agama dan masyarakat”

Dalam tulisan ini, saya kembali menuangkan sebagian kenangan-kenangan indah selama mengaji dan berguru kepada beliau.

Suatu hari seperti yang dikisahkan Gus Muhammad Pekalongan. Seorang santri akan diboyong pengurus keamanan karena berbagai kasus pelanggaran. Ketika akan diantar pengurus keamanan sampai jalan raya untuk dicarikan bus.

Santri itu lari menuju ke ndalem Mbah Moen. Ia menangis dan tersungkur sesenggukan di bawah kaki beliau.

Kiai dawuh: “enten nopo”? (Ada apa?)

Kang santri itu menjawab: “kulo bade diboyong pengurus, tapi kulo taseh pengen mondok yai”(saya mau diboyong pengurus, tapi saya masih pengen mondok yai)

Kemudian Kiai manggil pengurus keamanannya lantas kemudian dawuh:

“Santri iki ora usah diboyong yo, mergo cah enom seng gelem ngaji saiki longko…” (santri ini jangan di boyong ya.. Karena jaman sekarang sedikit pemuda yang mau ngaji).

Beliau lalu menoleh kepada santri itu dan berkata:

“Tapi sampean kudu janji…ojo nakal maneh”..(tapi kamu harus janji.. Jangan nakal lagi).

Gus Rojih Ubab, Cucu Mbah Moen juga pernah berkata:

“Mbah kung iku nek ono santri nakal, ngongkon digedekno husnudzone, Husnudzon Cah iku bakal taubat lan dadi apik suatu saat, Lan didongakno ben cepet mari nakale.. “(mbah itu kalo ada santri nakal, menyuruh kita untuk menguatkan husnudzon, husnudzon bahwa kelak ia akan taubat dan menjadi orang baik. Dan didoakan semoga cepat selesai nakalnya)

Sampai sekarang Saya ingat betul totalitas beliau dalam mengajar dan mendidik para santri, beliau yang meski selelah apapun, pulang dari perjalanan sejauh apapun dan dalam usia yang sangat sepuh seperti itu selalu meluangkan waktunya untuk mengajar santri-santrinya, tidak jarang karena saking capeknya beliau tertidur beberapa detik ditengah-tengah membacakan kitab untuk kami.

Di bulan Ramadhan beliau bahkan bisa berjam-jam duduk tanpa henti untuk membacakan kitab, semua waktu beliau seakan-akan hanya beliau dedikasikan untuk ilmu dan para penuntutnya.

Saya juga masih ingat dawuh beliau di malam itu, waktu itu beliau baru saja pulang dari kunjungannya ke Uzbekistan.

“Ora usah mikir engko dadi opo.. Tapi Ngajio sing sergep, sinau sing sergep.. “(jangan pernah berpikir kelak akan menjadi apa.. Yang penting belajarlah yang rajin).

Dan tentunya aku tak akan pernah bisa melupakan keikhlasan beliau yang begitu besar dalam mengajar dan mendidik santri-santrinya tanpa mengharapkan imbalan apapun.

Pagi itu, setelah sowan dan minta restu untuk pergi ke Yaman, aku menyalami beliau dengan sebuah amplop, sebenarnya sebelumnya beliau sudah pernah menolak amplop yang hendak aku hadiahkan. Tapi ini terakhiran, masak gak ngasih apa-apa ? dan benar saja, amplop itu beliau tolak untuk kesekian kalinya, beliau senyum dan dawuh :

“Nggak usah macem-macem…”

Aku pamit, kembali ke kamarku NH 30, tiduran, menutupi wajahku dengan kain, dan kemudian menangis sejadi-jadinya.

Selamat jalan Mbah Yai..Dengan Hati yang sesak aku tuliskan

catatan ini.

Sambil berusaha menghibur diri bahwa kematian memanglah duka bagi kita. Tapi bagi mereka para kekasih Allah adalah sebuah anugerah dan perayaan mulia.

Di sana telah menanti hal-hal indah yang selama ini mereka impikan. Seperti yang sering dijelaskan Habib Umar mengutip kalam Imam AlHaddad:

ﻓﺎﻟﻤﻮﺕ ﻟﻠﺆﻣﻦ ﺍﻷﻭﺍﺏ ﺗﺤﻔﺘﻪ *

ﻭﻓﻴﻪ ﻛﻞ ﺍﻟﺬﻱ ﻳﺒﻐﻲ ﻭ ﻳﺮﺗﺎﺩ

ﻟﻘﺎ ﺍﻟﻜﺮﻳﻢ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﻣﺠﺪﻩ ﻭ ﺳﻤﺎ *

ﻣﻊ ﺍﻟﻨﻌﻴﻢ ﺍﻟﺬﻱ ﻣﺎ ﻓﻴﻪ ﺃﻧﻜﺎﺩ

Kematian bagi para Awliya’ adalah sebuahanugrah. Sebuah perayaan bersama para Anbiya’ dan malaikat, mereka merayakan pertemuan mereka dengan Allah yang sudah sekian lama mereka rindukan.

Selamat menikmati perjalanan indah njenengan Mbah Yai. Kini njenengan telah menjemput cita-cita agung njenengan itu, yang selama ini seringkali njenengan utarakan kepada santri-santri dan para tamu yang mengharap barokah njenengan.

Kulo masih ingat, waktu itu njenengan bahkan meminta doa kepada ponakan kulo yang umurnya jauh di bawah njenengan. Ketika itu njenengan berkata:

“Doakan saya. Saya yang butuh didoakan. Saya gak ingin apa-apa, saya hanya ingin husnul khotimah.”

By Muhammad Ismael Al Kholilie

BAGAIMANA MENURUT KAMU?