Cara Santri Mengais Pahala di Bulan Ramadhan

oleh -
Cara Santri Mengais Pahala di Bulan Ramadhan
Suasana santri khataman kitab kuning di bulan Ramadhan

SantriNow | Pahala ibadah di bulan Ramadhan memang dilipat gandakan, satu kebaikan saja dibanderol sepuluh hingga tujuh ratus kebaikan, luarbiasa bukan. Jadi kalau santri baca satu huruf saja dari ayat suci Alquran, pahalanya bisa sepuluh hingga tujuh ratus kalinya. Sebagaimana janji Allah lewat hadist Kanjeng Nabi Muhammad shallallahu alaihi wasallam berikut ini.

Dari Abi Hurairah, dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam:

كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعِمِائَةِ ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلاَّ الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِى وَأَنَا أَجْزِى بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْلِى لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ. وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

“Setiap amal kebaikan yang dilakukan anak Adam akan dilipatgandakan jadi sepuluh kebaikan yang serupa, bahkan tujuh ratus kali lipatan. Allah Ta’ala berfirman (yang artinya), “Kecuali amalan puasa. Karana ibadah puasa tersebut hanya untukku. Biar aku sendiri yang akan membalasnya. Dia meninggalkan syahwat dan makanannya karen Aku. Orang yang beribadah puasa akan dapat dua kebahagiaan yaitu kebahagiaan saat berbuka dan kebahagiaan ketika berjumpa dengan Rabbnya. Adapun bau mulut orang yang berpuasa lebih harum di sisi Allah daripada bau minyak kasturi.” (HR. Bukhari no. 1904, 5927 dan Muslim no. 1151).

Berangkat dari pemahaman ini, para santri ketika puasa Ramadhan tidak henti-hentinya mengkhatam Alquran, memperbanyak ibadah. Sementara kajian kitabnya, pesantren biasanya memberikan perhatian khusus ketika Ramadhan tiba yaitu menerapkan sistem khataman, mulai dari kitab kecil-kecil seputar Ramadhan seperti kitab Risalatus Shiyam, Mabadiul Fiqh dan kitab ringan lainnya khusus santri yang baru mondok. Adapun untuk santri senior, kitab yang dikhatamkan adalah kitab-kitab populer seperti Tafsir Jalalain, Bukhori dan Fathul Muin. Khazanah semacam ini hanya dimiliki santri pesanten di bulan Ramadhan.

Berpuasa di pesantren memang penuh kegiatan positif, tapi apakah mengasyikkan? Kalau melihat padatnya aktivitas kegiatan santri selama Ramadhan, sepertinya justru membosankan ya.

Tapi urusan bosan atau tidak, itu sebenarnya relatif, tergantung pola pandang setiap individunya. Kalau pun rasa bosan itu muncul, toh para santri sudah tahu cara menangani gejolak tersebut. Kembali kepada niat dan kesabaran santri masing-masing. Hehehe

Apalagi segala kegiatan di pesantren itu dilakukan secara ramai-ramai. Sehingga situasi semacam itu bikin suasana setiap kegiatan menjadi hidup dan dapat mengurangi rasa bosan. Apalagi saat menjelang buka puasa, wih, pasti ramai, ada yang bawa nasi, bawa es, dan segala makanan yang ada. Jadi istilah bukber bagi santri itu sudah tiap hari, sebab mereka pasti buka bersama-sama di asrama pesantren.

Baca juga: Berikut Syarat dan Rukun Puasa Ramadhan yang Wajib Anda Penuhi

Cara santri berbuka puasa

Santri sedang menunggu azan Maghrib berkumandang

Biasanya menu berbuka para santri sebelum sholat Maghrib hanya secangkir air mineral dan kurma. Sementara untuk menu nasi, digarap sesudah sholat Maghrib.

Inilah cari santri Banu Hasyim buka bersama. Mereka berkelompok sambil menghadapi sekotak nasi

Sholat Tarawih ala santri pesantren

Cara Santri Mengais Pahala di Bulan Ramadhan
Saat santri menunggu imam untuk sholat jamaah

Aktivitas sholat tarawih para santri sebenarnya tidak jauh beda dengan tarawih kebanyakan. Paling yang beda hanya menunya saja, yaitu ada menu pelan, sedang, dan bahkan cepat. Jadi tergantung selera, mau yang pelan, sedang atau cepat, tinggal pilih saja. Biasanya kalau santri yang sudah senior, suka yang sedang. Beda dengan santri baru, biasanya suka yang cepat. Sementara yang pelan, jarang peminatnya.

Baca juga: Amalan Dahsyat Mereka di Bulan Ramadhan

Aktivitas setelah tarawih adalah khataman kitab, baru setelah itu tadarus Alquran. Jam 3 malam, waktunya sahur, ya sahur bersama-sama. Dan sehabis sahur mereka ibadah lagi, sholat tahajud, baca Alquran lalaran Alquran dan macam bacaan ibadah yang lain, hingga subuh tiba.

Mereka pun subuhan berjamaah, wiridan sebagaimana biasanya santri hingga jam 5 pagi, baru setelah itu tadarus Alquran hingga jam 6 pagi.

Dari jam 7 khataman kitab lagi sampai sebelum zuhur. Nanti jam satu siang, khataman kitab lagi hingga menjelang ashar.

Waw, keren khan, puasa Ramadhan di pesantren. Jadi kalau kamu milih puasa di pesantren dijamin deh, hidup kamu akan berubah 90 persen bahkan seratus persen hahaha. (*)