Sikap Tawadhu’ Mbah Moen Sarang

oleh -312 views
Sikap Tawadhu' Mbah Moen Sarang

SantriNow | Saat kemarin mengantarkan Syaikhna Dr. Abdun Nashir al-Malibari sowan ke Sarang, ada minimal empat dawuh Mbah Maimoen yang sangat berkesan bagi kami. Empat dawuh itu menunjukkan begitu “sundul langit”nya ketawadhuan KH. Maimoen Zubair. Empat dawuh keluar dari lisan mulia beliau dengan alami tanpa ada sedikitpun takalluf (paksaan):

1.طال عمري وقل عملي “Umurku panjang tapi amal baikku sedikit.”

Ya Rabb. Jika amal KH. Maimoen Zubair yang telah menghabiskan umurnya untuk khidmah Islam dan Muslimin dianggap sedikit, lalu bagaimana dengan amal kami ini?

2. عمري فوق التسعين، ادع لي أن أموت على دين الإسلام
“Umurku sudah 90 tahun lebih. Tolong doakan agar saya meninggal dalam keadaan membawa agama Islam.”

Bayangkan kawan, ulama dan waliyyullah besar ini masih minta didoakan meninggal dengan membawa agama Islam. Padahal, amal kesalehan beliau untuk kemaslahatan umat Islam khususnya muslimin Indonesia sudah tak terhingga. Sungguh betapa tawadhunya beliau seakan tidak menganggap amal baiknya hingga takut meninggal tidak membawa Islam.

3. أنتم صاحب المؤلفات وأنا ما عندي تأليفات
“Anda penulis banyak kitab. Sedangkan saya tidak punya karangan apa-apa.”

Padahal kita tahu Mbah Maimoen itu punya banyak kitab. Diantaranya adalah Tarajim Masyayikh Sarang, Maslak at-Tanassuk al-Makki, Ta’liqat ‘ala Jauharatit Tauhid, dan Ta’liqat ‘ala Bad’i al-Amali. Saking tawadhunya, seakan semua kitab itu tidak beliau anggap sebagai karangan ilmiah.

Syaikh Abdun Nashir al-Malibari pun berkata sambil menunjuk kitab Tarajim Masyayikh Sarang: “Lha ini, Kiai. Ini kan tulisan Panjenengan.”

Mbah Mun menjawab:

4. إنما هي تراجم، وليس فيه علم.
“Kitab ini hanya kumpulan biografi. Tidak ada ilmunya.”

Baca juga: Surat Mbah Moen yang Menggetarkan Hati, Seusai Kyai Ma’ruf Mundur Sebagai Rais Aam

Ya Rabb. Tawadhu’ Mbah Maimoen tingkat tinggi. Semoga Allah selalu memberi Mbah Maimoen dan Syaikh Abdun Nashir kesehatan dzahir dan bathin. Dan semoga kita sebagai santri langsung atau santri dari santrinya KH. Maimoen Zubair dapat meneladani akhlak mulia ini.

(By: Kiai Nanal Ainal Fauz di Gedung PBNU Jakarta, Rabu 6 Februari 2019)