Kisah Hijrah Shamal Waraich, Muslim Pengidap HIV dan Gay

oleh
Kisah Hijrah Shamal Waraich, Muslim Pengidap HIV dan Gay

LONDON, SantriNow | Shamal Waraich, seorang muslim penderita HIV dan Gay. Ia sekarang berusia 34 thn, lahir di Manchester dan dibesarkan di sebuah rumah tangga Inggris-Pakistan yang religius. Dia didiagnosis penderita HIV pada tahun 2013, dan sekarang ia mendidik orang-orang tentang bagaimana rasanya menjadi gay, Muslim dan hidup dengan HIV.

“Sampai hari ini, saya belum pernah bertemu seseorang seperti saya dan rasanya sulit,” kata Shamal Waraich. “Hidup saya sekarang telah sampai pada titik dimana, saya merasa percaya diri untuk mengatakan siapa diri saya: Saya orang Inggris-Pakistan, Muslim, gay dan hidup dengan HIV. Saya hanya ingin mengatakan pada seseorang, ‘Bisa Anda bayangkan “Seberapa sulitnya sebagai Muslim dan menjadi HIV positif?”

Waraich didiagnosis mengdap HIV pada Oktober 2013. Dia mengalami kesulitan untuk mendamaikan diri menjadi Muslim dan gay, dan ini mempengaruhi bagaimana dia menerima diagnosisnya.

“Saya merasa sangat malu dan bersalah pada lingkungan sekitar,” katanya. “HIV dilihat sebagai penyakit pria gay. Di masyarakat Asia, ada persepsi bahwa ini adalah hal yang berdosa. Saya menginternalisasi homophobia itu, dan berpikir, ‘Saya pantas menerima itu – ini mungkin takdir saya, saya akan mati muda dan pergi ke neraka.’”

Dia ingat hari ketika dia didiagnosis di klinik kesehatan seksual di London Timur.

“Saya telah berjalan terlalu jauh. Saat itulah saya kembali terkena HIV dan keadaan saya hancur berantakan,” kata Waraich.

Penasihat kesehatan di klinik berbicara kepadanya selama 40 menit, tetapi dia tidak bisa menyerap semua itu.

“Aku bahkan tidak ingat apa yang dia katakan, aku takut menghadapi kenyataan itu. Aku hanya ingin tanah menelanku.”

Mental Waraich sempat tertekan sejak didiagnosis penderita HIV selama dua tahun.

“Aku mengisolasi diriku sendiri. Aku tidak memberi tahu siapa pun – hanya dokter dan konselorku yang tahu. Memiliki rahasia ini membawaku ke alam gelap, dan aku bahkan hampir merenungkan mengakhiri hidup.”

Sekarang Waraich bekerja di pendidikan kesehatan seksual, sebagai pekerja penjangkau untuk Terrence Higgins Trust. Dia merasa penting untuk berbicara.

Baru-baru ini, Waraich memutuskan untuk memberi tahu orang tuanya tentang status HIV-nya. Dia sudah khawatir memberitahunya selama bertahun-tahun.

“Ibuku benar-benar mendukung. Katanya, dalam bahasa Urdu, ‘Aku mencintaimu sebagai putraku, apa pun yang kamu bawa ke depan pintuku, aku akan mendukungmu.’

“Sungguh melegakan untuk memberitahunya. Aku mengira dia akan mengajukan pertanyaan kepadaku, seperti jika aku akan mati, tetapi dia sangat mencintai.”

Kakak laki-lakinya dan saudara iparnya, Saier dan Rabia, juga mendukung.

“Rabia selalu bisa merasakan ketika hal-hal agak meragukan dengan kesehatan mental saya. Ketika saya memberi tahu mereka tentang diagnosis HIV, dia berkata, ‘Mengapa kamu tidak memberi tahu kita? Kami kan bisa pergi ke sana mnemani kamu.’ ”

Tetapi pada saat itu, dia mengatakan tidak ada yang bisa membantunya karena dia belum siap. Butuh waktu lima tahun untuk menerima dukungan yang ditawarkan dan percaya diri untuk membicarakannya.

Waraich mengatakan dia “panik” untuk memberi tahu orang tuanya beberapa tahun lalu, kalau dirinya suka sesama jenis (Gay).

“Saya benar-benar memberi tahu ayah di toko perkakas,” katanya. “Kami melihat mata bor dan saya mencoba memberanikan diri. Saya pikir, ‘Saya harus melakukannya di sini, ini benar-benar tempat yang tepat.’

“Saya ingin melakukannya pada saat itu karena kami berada di depan umum. Saya berpikir, ‘OK, dia mungkin tidak akan marah pada saya di sini – atau mungkin dia akan mengambil palu dan menghancurkan kepala saya!’ Semua pikiran ini terlintas dalam benak saya. Tapi dia sangat hebat, ayah saya sangat mendukung.”

Ibunya, katanya, lebih kaget dengan tato-nya dari pada saat memberi tahu tentang kondisi saya.

“Saya mengenakan rompi di musim panas – kesalahan rookie. Mum mulai berteriak, ‘Kamu tahu itu dilarang dalam agama kami, kamu akan dibakar di neraka Jahannam karena itu!’

Tidak semua orang di keluarganya memahami – baru-baru ini dia memberi tahu sebagai gay kepada sepupunya. Reaksinya adalah, “Oh itu salah.”

“Saya tidak benar-benar marah dengan reaksinya,” kata Waraich. “Saya baru saja mengatakan, ‘Saya akan mengajari kamu karena kamu tidak menjadi gay. Saya terlahir seperti ini.’”

Sebagian besar waktu, Waraich akan memberitahu orang-orang tentang seksualitasnya tetapi menahan status HIV-nya.

“Hijrah lagi dan lagi, itu menyakitkan dan emosional. Saya telah hijrah dari status gay saya, dan sekarang saya harus hijrah dari status HIV saya.

“Saya belajar untuk tidak bersikap defensif, tetapi berusaha untuk masuk ke dunia pendidikan. Saya menemukan diri saya wajib memotivasi orang lain yang yang sedang kesulitan -” Ya Tuhan, Anda HIV positif, saya benar-benar minta maaf, ‘dan kemudian saya akan menghibur mereka.”

Hidup Waraich Hari ini

Kini setelah Waraich memberi tahu semua orang tentang kehidupan pribadinya, dia sedang dalam misi untuk mendidik orang lain di komunitas Asia Selatan.

“Klinik kesehatan seksual memiliki pekerjaan luar biasa, tetapi bagi orang Asia, perjuangan untuk melewati pintu,” katanya.

Dia tahu ini, dari pengalaman. Meskipun hidup sebagai lelaki gay secara terbuka setelah pindah ke London pada tahun 2010, dan diagnosis penderita HIV, ia merasa sulit untuk mengatasi stigma tersebut.

“Kebanyakan laki-laki gay sangat sensitif, jikalau akan dikucilkan. Dalam pengalaman saya, siapa pun mereka masih akan takut, ‘Bagaimana jika ibu saya melihat itu? Bagaimana jika itu muncul dalam jejak digital Internet saya?’ Orang-orang masih sangat gugup untuk membicarakan hal-hal itu.

“Saya dapat melindungi diri saya sendiri. Saya tahu tentang HIV, tetapi saya sangat malu pergi ke klinik, seperti harus mengubur kepala saya di pasir.”

Masih sangat sulit bagi orang Asia untuk berbicara satu sama lain tentang seks, kata Waraich – sebagian karena mereka tidak memiliki bahasa yang tepat.

“Dalam bahasa Urdu misalnya, kami tidak memiliki kata untuk seks atau seksualitas atau LGBT meskipun budaya ini ada di Pakistan. Jika ada pilihan kata, itu menghina dan saya tidak ingin dikenal sebagai penghina.”

Waraich sadar bahwa pasien Asia Selatan mungkin ragu untuk berbicara dengannya.

“Mereka mungkin merasa dihakimi, atau berpikir bahwa saya mungkin tahu bibi mereka atau sesuatu. Kadang-kadang mereka tidak ingin berbagi sesuatu tetapi saya memberi tahu mereka, ‘Ini adalah kesehatan Anda, kami ingin ANDA tahu di mana Anda berada sehingga Anda tidak mempengaruhi orang lain. ‘

Sekarang Waraich tahu apa yang diperlukan untuk menjaga dirinya dan tetap sehat.

Terlepas dari segalanya, ia kadang-kadang masih berjuang untuk mendamaikan identitasnya dengan asuhan religiusnya.

“Saya akan mengikuti agama saya dengan istilah saya sendiri. Tuhan akan menilai saya dan itu akan terjadi di antara kami.”

Kampanye baru telah diluncurkan untuk meningkatkan kesadaran tentang kesehatan seksual & HIV di antara pria Asia Selatan yang berhubungan seks dengan sesama pria. (*)

Penulis: Andi

Sumber: BBC

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.