Yahya Cholil Staquf Ke Israel Bukan Tanpa Resiko, Tulis Media Amerika

oleh

Yahya Cholil Staquf Ke Israel Bukan Tanpa Resiko, Tulis Media AmerikaSantriNow | Yahya Cholil Staquf pemimpin organisasi Muslim terbesar di Indonesia mengunjungi Israel minggu ini, walau banyak kecaman yang dialamatkan kepada dirinya untuk menyebarkan apa yang dia sebut pesan belas kasih (rahman-rahim) antar agama.

Pimpinan Organisasi Muslim terbesar Indonesia, tepatnya sekretaris jenderal dari 60 juta anggota Nahdlatul Ulama, berada di Israel sebagai tamu Komite Yahudi Amerika, kelompok advokasi AS yang mengadakan konferensi besar di Yerusalem.

Indonesia, negara Muslim terbesar di dunia, tidak memiliki hubungan diplomatik dengan Israel, dan dukungan untuk Palestina di sana kuat. Kehadiran Staquf telah memicu reaksi marah, seperti yang terlihat di media sosial Indonesia.

Baca: Saya dan Gus Dur: Perseteruan dan Persahabatan

Namun dalam sebuah wawancara, Staquf mengatakan dia tetap berkomitmen pada kunjungan tersebut dan berharap kontroversi dapat membawa lebih banyak perhatian pada pesan toleransinya.

“Beberapa orang di sini kagum dengan keputusan saya untuk datang, karena mereka pikir itu pasti beresiko bagi orang ini untuk datang, namun tidak sedikit umat Muslim mengancamnya dengan kematian atau sesuatu,” kata Staquf kepada Associated Press pada hari Senin.

Awal pekan ini, Staquf berpidato di konferensi Komite Yahudi Amerika, hadir bersama seorang rabi dalam acara diskusi. Jadwalnya juga termasuk pertemuan di Hebrew University Israel, dan berbicara dengan pemimpin Yahudi, Kristen dan Muslim setempat juga. Tidak ada pertemuan dengan politisi Israel yang tercantum dalam jadwalnya.

Staquf mengatakan konflik Israel-Palestina bukan satu-satunya fokus dari perjalanannya. Sebaliknya, ia melihat kerjasama antar iman sebagai dasar untuk menyelesaikan banyak konflik, termasuk di Myanmar, di mana 700.000 Muslim Rohingya telah melarikan diri dari penganiayaan oleh pasukan keamanan negara itu ke Bangladesh.

Tetapi Staquf tetap sadar akan “besarnya” konflik Israel-Palestina.

“Kami menghadapi masalah peradaban di sini, dan itu terkait dengan agama,” kata Staquf. “Sebagai Muslim, kami ingin melakukan bagian kami terkait dengan agama kami.”

Staquf mengatakan ia telah mengidentifikasi bagian-bagian Islam yang dianggapnya bermasalah, termasuk bagaimana umat muslim berinteraksi dengan non-Muslim. Dia mengatakan perlu ada “wacana baru” untuk mengakui bahwa Muslim dan non-Muslim adalah sama dan harus mampu hidup berdampingan secara damai.

“Unsur-unsur ini bermasalah karena mereka tidak kompatibel lagi dengan realitas peradaban kita saat ini,” katanya.

Di Indonesia, Twitter dan Facebook telah diisi dengan komentar negatif tentang kunjungan tersebut. Banyak yang marah tentang situasi di Gaza, di mana lebih dari 120 orang Palestina tewas selama protes di sepanjang perbatasan Israel selama dua bulan terakhir.

Baca juga: Makna Rahmatan lil Alamin dalam Pandangan Gus Dur

Israel menuduh penguasa Hamas yang militan Gaza menggunakan demonstran sebagai perisai manusia ketika mencoba untuk melakukan serangan dan mengatakan mereka membela perbatasan kedaulatan dan komunitas di dekatnya.

Sebuah montase foto Staquf, dan bendera Israel dan NU, telah menjadi viral di media online. Ini adalah keterangan:

“Ketika Muslim terluka oleh serangan Israel, perwakilan NU pergi ke Israel. Kunjungan ini adalah bentuk pengakuan terhadap negara Israel, menyakiti hati umat Muslim dan Palestina. ”

Taufiqulhadi, anggota parlemen dari Partai Demokrat Nasional, salah satu pihak dalam koalisi pemerintah, mengatakan “mayoritas orang Indonesia” tidak menginginkan hubungan diplomatik dengan Israel.

Dalam sebuah surat kepada menteri luar negeri Indonesia yang dipublikasikan secara online, Staquf mengatakan bahwa pemerintah dapat “menolak” tindakannya jika dianggap membahayakan kepentingan negara. “Tapi jika ada ‘manfaat’, mari kita mengikutinya menjadi keuntungan nyata.”

Hak Cipta 2018 The Associated Press []