Ya Allah, ISIS Membunuh Ayah di Depan Mata Saya

oleh
Ya Allah, ISIS Membunuh Ayah di Depan Mata Saya
Gambar: CNN

SantriNow xxx Ekhlas hidup bahagia dengan keluarganya di Irak utara sampai para petempur ISIS masuk pada Agustus 2014. Ia yang ketika itu berusia 14 tahun- dan keluarganya berusaha menyelamatkan diri di kawasan Pegunungan Sinjar, namun langkah mereka terhenti oleh sekelompok petempur ISIS.

“Mereka membunuh ayah di depan mata saya. Tangan mereka penuh dengan darah,” kata Ekhlas kepada wartawan BBC, Fiona Lamdin, yang menemuinya di Jerman. Setelah membunuh sang ayah, para petempur ISIS memisahkan Eklhas dari ibunya dan menjebloskannya ke penjara.

Di penjara Ekhlas mendengar orang-orang beteriak kelaparan. “Para tawanan tak diberi makan.”

“Saya menyaksikan seorang laki-laki yang usianya di atas 40 tahun, mengambil anak perempuan berusia 10 tahun. Anak itu menjerit. Saya tak akan melupakan jeritannya. Ia berteriak ‘mama, mama’. Kami semua tercekat, kami tak bisa melakukan apa-apa untuk menolongnya,” kata Ekhlas.

Pada suatu hari apa yang terjadi pada anak berusia 10 tahun ini menimpa Ekhlas. Seseorang berbadan besar datang dan memilihnya dari 150 tawanan yang ada.

“Laki-laki ini berambut panjang … ia seperti binatang,” kata Ekhlas. “Badannya bau, saya sangat takut, saya tak kuasa melihat wajahnya.”

Kepada BBC ia menceritakan semuanya dengan lancar, tapi masih terlihat dengan jelas bagaimana mukannya memperlihatkan ekspresi muak setiap kali menyinggung laki-laki yang mengambilnya dari penjara.

“Selama enam bulan ia memperkosa saya. Setiap hari. Saya coba untuk bunuh diri,” kata Ekhlas.